Cerita bersama Nyai

Bersama Nyai tercinta, Rabu 26 April 2017

Lagi, momen bersamanya nyai tercinta hari ini, ketemu nyai tidaklah seperti jaman sekolah dulu lagi, dimana dulu nyai selalu menemani saya di rumah, selalu memasak untuk saya makan, hal ini mungkin dapat memberikan efek sentimen bagi cucung nyai (baca : cucu nenek) yang lain, bisa jadi ada rasa iri atau rasa lainnya, gak boleh terlalu suuzon, jika itu benar terjadi, saya kira hal yang wajar pula, bisa jadi jika cucung nyai yang lain berada diposisi saya dan saya di posisi mereka mungkin juga timbul rasa iri, namun percayalah bahwa kedewasaan dalam berfikir akan hilangkan rasa2 yg beraroma penyakit hati. Dalam hidup tentu ada sebab kemudian ada akibat, jika dulu ada pepatah "gak mungkin ada asap jika tak ada api" ya sudah sekarang kalo api sudah ad coba padamkan pake bantuan pihak DAMKAR, haha. Yuuk kita simak lanjutan cerita saya bersama Nyai hari ini.

Pagi sekitar jm8 saya telpon atasan saya dikantor, meminta izin masuk terlambat untuk menjemput Nyai ke Dusun saya di Dusun Pauh Taji, Desa Tanjung Aur Kec. Tebo Ulu Kabupaten Tebo, tujuan akan mengantar Nyai ke rumah paman di Muara Tebo dimana sore ini akan membawa Nyai Berobat Mata ke Muara Bungo, dalam hal izin kantor ini, disatu sisi saya merasa segan, berasa semena menama, disisi lain tentu ini adalah hal yang mulia dalam hidup, kapan lagi akan berbakti kepada nyai, kapan lagi merasakan waktu berdua bersama nyai di waktu masa tua beliau.

Sesampai di Rumah kedua orang tua saya salam mereka seperti biasa dengan mencium tangan kemudian saya seduh teh celup, ngobrol sejenak tentang berbagai hal, ditemani roti biskuit, Mak dan Ayah menyuruh makan terlebih dahulu namun saya sedang kenyang, Nyai yang sudah siap barang sejak kemarin, karena rencana awal saya jemputnya kemarin, dikarenakan kemarin tidak sempat terpaksa hari ini, mungkin hal ini buat nyai agak merasa kecewa, semoga sih tidak. 

Teh pun habis, meski obrolan bersama ortu gak bakal pernah habis, saya pun segera mengangkat barang nyai ke mobil, dan mengajak nyai untuk segera berangkat, stel kursi my dixi agar nyai dapat duduk nyaman di dalam mobil tua saya ini, aman nyai? Tanya saya singkat, iyo jawab nyai, gas tipis pamit kepada kedua orang tua menuju kota Muara Tebo, belum jauh berjalan nyai agak kurang nyaman sepertinya, saya tanya lagi, geser be dk nyi bantal nyo ke depan? Iyo jawab nyai, saya stop mobil dan stel bantal sehingga nyai merasa nyaman di dalam mobil yang AC nya masih mengandalkan angin sepai sepoi dari luar, jika cuaca panas tentu akan panas pula rasanya, haha




Selama diperjalanan saya ajak nyai ngobrol2 tentang cerita2 kehidupan di jaman nyai muda, saat nyai ditinggal datuk, menghidupi ke-3 orang anak nya, salah satu nya Mak saya yg satu2 nya anak perempuan nyai, saya sedikit usil bertanya , nyai dulu dak ado niat yo mau nikah lagi? Hehe, nyai jawab idak, trus mcam mno lah nyai bs nak ngidupin anak nyai? Yo macam t lah ngais ngais kata nyai, kalau di artikan dengan jaman sekarang lebih kurang artinya terus berusaha, nyai adalah salah satu wanita tegap di jaman nya, gak letoi, gk takut nyebur di sawah, kaki digigit lintah, bahkan bukan hanya kaki, menanam padi untuk makan, pengolahan padi di jaman nyai pun tidak seenteng jaman sekarang dimana teknologi sangat membantu, dengar cerita bagian ini, saya malu dengan kekuatan nyai, teringat waktu kuliah nyai tuh bilang "bukan parang tu yang tumpul tapi hati kau tu yang tumpul" nih kalimat marah nyai kepada saya saat masa kuliah, hari ini lagi lagi nyai berikan banyak pelajaran, nyai dengan kisah perjalanan hidup nya berhasil 2 orang saudara Mak saya menjadi PNS, hanya Mak yang tetap bertahan di kampung menjadi Petani bersama Ayah tercinta. Jika ada Janda yg banyak ngeluh akan keadaannya, apalagi tidak punya tanggungan anak sebanyak nhai, sepertinya perlu berguru sama nyai, hehe. Kata nyai tuh Bersyukur akan keadaan, banyak pulo orang yg lengkap kedua orang tuo nyo, anak nya dak jadi jgo, malah nyadi nyadi, artinya 'banyak pula orang yg kedua orang tua nya ada, malah gak berhasil dan anak ny malah berkelaluan aneh-aneh'.

Obrolan kita tanpa ditemani lagu di mobil seperti biasanya, saya lebih menikmati obrolan ini dengan penuh penghayatan, seputar jodoh dan umur kita juga bahas, saya juga minta kepada nyai agar mendo'akan saya mendapatkan jodoh yang saleha, gak usah doakan saya mesti harus dengan orang dusun atau pula harus dengan org dekat, orang tertentu, itu aja sih, intinya mau orang mana juga jika itu adalah baik maka akan baik.

Cerita semakin asiik, sampai juga pada cerita menantu nyai yg sudah Almarhum, dialah Istri pertama paman saya, Pakdo saya memanggilnya, Mekdo untuk panggilan Almarhum, nyai cerita banyak tentang beliau, mekdo yg gak malu bawak nyai jalan, yang perhatian, belikan bedak dll, pernah di bwa jalan ke tanah abang juga sama beliau, berdua saja tanpa Pakdo, mungkin seingat saya perjalanan terakhir nyai bersama Mekdo saat pergi Haji bersama, namun Mekdo tidak berumur panjang, Semoga Mekdo ditempatkan di Surga Allah yang Maha Kuasa, Aamiin.

Nyai berkata pula, kiniko nyai meraso bahwa anak cucung tuh hatinyo bertad, sedikit bingung dengan kata bertad, bahasa ala nyai nih, saya bertanya dan saya tulis ulang ya disini "Nyai merasa sekarang anak dan cucu hatinya banyak yang gak ikhlas, terpaksa dan benci" begitu  maksud nyai, tersentak hati saya me dengar itu, ooh idak la nyai, saya yakin anak dan cucung nyai baik, dan dak macam itu, nyai  menimpali 'itu perasaan nyai lah, lah tuo ni paibo, alias perajuk' bahasa anak sekarang nih 'gampang baparen'  nah kalau sayo ni macam mano nyi? Bertad jg dk? Nyai jawab "entah, apo perasoan kau?' Entah, gimna perasaan kau?' Hehehe menurut nyai macam mn? Saya ingin tahu, nyai jawab lagi 'menurut nyai idak lah, eloklah nampaknyo' hmmm puas juga dengan jawaban  nyai, namun sesungguhnya isi hati nyai yg sebenarnya saya gak bisa tebak dengan tepat, akan tetapi saya  mendapat pelajaran penting bahwa orang tua itu tidak penting uang mu, gak penting harta mu, jabatan mu, namun bahasa etika kamu, perhatian kamu, waktu mu, itu yang orang tua perlukan  dan  sikap kamu dalam hidup yg dapat membanggakan dia.

Lanjut ceritanya, saya persingkat deh, setelah sampai di Muara Tebo, ke rumah kdiaman Pakdo, saya terus ke kantor untuk kerja, lebih kurang jm11, sepulang kantor ternyata pakdo dan nyai belum pergi ke bungo, Pakdo telpon saya dan alhirnya saya ikut mengantar nyai berobat ke Muara Bungo, tujuan berobat ini adalah berobat Mata disebuah Klinik mata disana, mata nyai sering berair dan tai mata sring timbul. Perjlanan lebih kurang 1 jam, kami bertiga berangkat jam 5.20 WIB jelang waktu Magrib myai nanyain terus 'lah magrib blm?' Pertnyaan yg muncul seperti anak2 dimasa kecil, yang bertanya berulang, apakah kita harus marab mendengarkan itu? Hey hentikan amarah mu, sma2 yuk kita belajar berbakti kepada orang tua, baik ayah, Mak, Nyai, datuk, maupun yg lebih tua dari kita. Mampir buat Magrib di salah satu SPBU, kemudian isi minyak dan lanjut perjalanan menuju Klinik Mata, sampai disana disambut hujan, saya menunggu diluar saja, nyai ditemani anak Bungsunya untuk masuk, saya abadikan momen tersebut dari balik kaxa pintu klinik, Semoga deh kita semua dapat berbakti kepada orang tua kita, Sehat ya Nyi Matanya, dan yakinlah kami tida, ada yang bertad. perjalanan pulang kembali kerumah di hadiahkan Hujan deras sepanjang perjalanan, ademkan hati tentunya, meski bikin kecut sesuatu. Hmm sekian dulu cerita bersama nyai. Sampai jumpa dicerita lainnya.
Pakdo with Nyai sedang dilayani karyawan klinik mata

Post a Comment

0 Comments