Gara gara Kunci

kemarin sore hari yg buat galau, ceritanya saya kehilangan sepaket Kunci, terdiri dari kunci Rumah, kunci kamar dan Kunci lemari, sepulang kantor sampai dirumah baru ngeh kalo kunci hilang, masuk rumah sih bisa karena ada yg di rumah, mau masuk Kamar ni yg gak bisa, coba cari cari dikantong sampai bongkar semua isi tas al hasil tetap gak ketemu yg namanya Kunci, kesal rasanya saat itu, ambil langkah coba telusuri di tempat kemana aja mampir, target pertama adalah coba cek ke dalam mobil, tidak membuahkan hasil, lanjut ke warung sate tempat ngobrol2 sama saudara saya, kata si uni yg jualan sate gak nampak kunci di meja, kemudian ke kantor, meski awalnya sudah telpon yg jaga kantor, masih penasaran coba cari sendiri, penelusuran dmulai di atas meja, bwah meja sampai ke toilet, hasilnya juga nihil, tetap optimis bahwa kunci ini harus ketemu, lanjut telpon saudara saya untuk izin ke kantor nya, bertanya ada gak penjaga kantor nya, dia bilang silakan lihat, tanpa lama2 saya gas motor menuju kantor nya, bertemu penjaga kantor dan izin masuk ruangan, hasilnya sama juga nihil, hmmm dalam keadaan panik tetap mencoba mengingat ingat dimana sih  keberadaan Kunci tersebut??
  
ingat rumah makan waktu makan siang, susul kembali kesana, ah hasilnya pun sama saja, gak ada kata penjaga rumah makan, mulai makin puyeng, otak mikirnya pakai solusi terakhir, solusi pamungkas, yaitu membawa tukang kunci agar dapat membuatkan kunci duplikatnya,   sementara membatin dalam hati bahwa kunci itu bakal ketemu namun ntah dimana, coba bbm si dina yg jagain anak paman sedang berada dirumah, mnta no hp mu ab mau nelpon, saya bbm singkat dan lekas dbalas, langsung saya telpon, Din tlg cek pintu kamar abang terkunci gak? (dimana saya ingat bahwa waktu siang ad lukang kerumah mengambil kamera dslr milik pak bos) si dina dengan tanpa bersalah bilang sama dina bg kunci nya, abg sih gak nanya nnya lagi, makanya nanya, tadi dina ketemu di atas kursi, (iya sih saya td pasang sepatu di sana sebelum ke kantor) dengan logat jawa yg medok nya bicara, aaaah si dina mah lupa, bukankah tadi ab minjam motor dina buat cari kunci tersebut, panik dan mencoba tetap cool , berakhir dengan penemuan Kunci, yg saya cari sudah jauh jauh, karena jarak rumah ke kantor lebih kurang 12 km.

efek gagal fokus dan pelupa nih,

Bahagia dah gak perlu repot repot membawa tukang kunci ke rumah,
waktu terbuang sia sia menyebabkan mandi terlambat dan sholat magribnya lewat, cuma gara2 kunci, hmmm Kunci nya adalah harus fokus, harus komunikasi, harus sabar, tenang, dan percaya bahwa yg kita yakini dan kita usahakan akan kita dapatkan dengan usaha.

sekian dlu cerita nya, semoga saya gak pelupa lagi

piss

Post a Comment

1 Comments