Bukan Papa Rock 'n Roll


Bukan papa rock 'n roll

Papa gak pulang beibeh, papa gak bawa uang beibeh, lebih kurang begitulah sedikit isi dari lagu Papa Rock 'n Roll milik Band The Dance Company.

Kemarin Jum'at 10 Agustus 2018 saya melakukan perjalanan lumayan panjang bersama Seorang laki-laki yang tak lagi muda, siapa lagi kalo bukan Ayah saya.

Kita stars lebih kurang jam 7.40 WIB dari rumah di kota Jambi menuju Tebo, Ayah sempat membaca Buku sedikit tebal milik saya berisi Undang-undang seputar pemilu, tidak lama kemudian beliau bilang gak enak baca buku di mobil, seperti nya memang gak enak sih, apa lg kalo mobilnya lambor kok gini, haha


Berbeda dengan orang tua lainnya mungkin jauh lebih gaul, jauh lebih tau musik, berjiwa anak muda banget, bahkan Jaman Now. Rock 'n Roll lagi lagu nya. Ayah saya mah sederhana, orang kampung yang jauh dari dunia entertain, jauh dari dunia musik gitu, apalagi Rock 'n Roll. Namun bagi saya spirit beliau adalah Rock 'n Roll. Tetap Ngerock!!

Obrolan kita banyak, seputar cerita masa2 Ayah dari Desa ke Kota Jambi, saat masih menggunakan sarana transportasi melalui Air dan itu pakai Rakit, untuk Sampai di kota Jambi bisa sampai 19 Hari, bs kurang bisa pula lebih, tergantung debit air sungai batanghari, kemudian disaat melintas jembatan di daerah Tembesi, beliau bilang dlunya mobil harus naik ponton untuk menyebrang, jembatan dibangun di era Presiden Alm Soeharto, kalo gak salah Ayah bilang itu pada Tahun 1981. Beliau lumayan bnyak cerita yang lain juga terkait pembangunan. 

Sambil nyetir saya ngobrol makin seru sampai pada bahasan Pilpres 2019 mendatang, dimana kedua capres (Jokowi dan Prabowo) sudah mendaklarasikan Cawapres mereka.  Terkait ini berbagai argumen kita share, pandangan terkait kedua belah pihak coba kita obrolkan, seru juga sih, jadi pengen cepat aja 2019. Biar cepet nyoblos. Dan gak terlalu lama melihat postingan2 nyinyir dari kedua belah pihak.

Tentang Pemilu, Ayah bercerita banyak juga, sampai pada era beliau kembali dicalonkan sebagai calon kades setelah 1 periode menjabat Kepala Desa di Desa Tanjung Aur, dulu sebutan Kades adalah Pati.

Kata Ayah untuk kedua itu, Mak sudah gak boleh, gak setuju deh kalo Suaminya yang paling cakep seantero jagad itu nyalon kembali, haha dorongan dari Camat kata ayah membuat beliau msih ikut bertarung, berangkat dari niat baik tanpa dana yang mumpuni, beliau Kalah dengan selisih suara 16 atau 14 suara gitu, ayah pun lupa. Tapi gak sampai 20 suara. Dalam hal ini banyak deh tentang orang di Desa saya diceritakan Ayah, baik keluarga maupun orang lain. Hmmm 

Dari cerita Ayah di atas, artinya restu seorang Istri penting banget lo yah. Tuh kan Kalah, hehe. Bisa jadi Mak sebagai seorang Istri sudah melihat dilapangan secara langsung bagaimana strategi politik lawan, kejelian Mak sebagai pengamat politik kelas Dunia terlihat disitu, hehe.

Ayah juga bercerita tentang beberapa Program dijalankan saat beliau menjabat Kades, salah satunya adalah secara bergantian setiap pada satu malam, klo gak salah kata Ayah setiap Malam Jumat, itu berjalan ke masjid di dusun-dusun mengadakan pengajian dan ada salah satu penceramahnya. Disana saya lihat ada suatu program Ayah membuat jalinan silaturahmi antar warga dusun di Desa. Perlu apresiasi dan bisa jdi sih jaman now dibikin lagi, kek nya Di Desa saya sejak saya kecil sudah gak ada tuh program begituan. 

Ada pula kata Ayah dlu beberapa Oknum mau minta bagian gitu deh, ada uang apa gitu namanya, intinya Korupsi gitulah, Ayah sebut dia gak mau, kita harus tegas katanya, walaupun ini sebuah cerita dan saya belum lahir, saya cukup percaya dengan Integritas beliau, dulu waktu saya kecil selalu diajarkan berlaku jujur, bahkan saya pernah di ikat di batang tempat gantungan katrol sumur dirumah karena saya memakai uang di dalam kaleng dagangan Ayah untuk jajan, itu hanya 500 rupiah seingat saya saya ambil. Nangis tersedu waktu kecil. Banyak lagi kisah sedihnya. Namun semua ada efek bagusnya, jadi pembelajaran.

Yesss Papa Rock 'n Roll saya dalam spirit!!




Post a comment

0 Comments