Squad Biji Nangko


Dikisahkan dari Kabupaten Tebo Provinsi Jambi tentang sebuah cerita berjudul Squad Biji Nangko. Kenapa ini dipandang perlu untuk dituliskan? Baiklah saya akan jawab sendiri. Kisah ini selain unik, dan begitu cepat terjadi, juga menambah keluarga baru buat saya sendiri, begitu juga teman-teman saya seumuran.  Mari kita simak kisahanya ya, lanjutkan ke paragraf berikutnya gaes.

Bermula pada bulan Ramadhan 1440 H Tahun 2019, saya bersama anak muda berjenis kelamin laki-laki, berperawakan brewok, berinisial Rinto akan melakukan perjalan menuju salah satu Kecamatan di Kabupaten Tebo, kecamatan itu bernama Rimbo Bujang. Maksud dan tujuannya sore itu adalah untuk mengantarkan salah satu Kemeja Pesanan teman kita disana, sekalian buka berdua dan berencana akan ngelapak alias jualan barang-barang halal yang ada di sekre kita. 

Sekitar jam 16.45 WIB, rencana kita sempat gagal dan memutuskan untuk tidak pergi, karena kemeja yang mau kita antar ternyata sudah di antar oleh abang kita, hmm saya sempat bilang ke Rinto "kito dak usahlah dak ke rimbo". Dengan nada dan mimik muka yg sepertinya kecewa, dia jawab sih iyo iyo bae, gak keenakan kali ya sama saya. Hahaha.

Setelah saya berfikir spontan, akhirnya kita putuskan tetap berangkat, lagian barang-barang  udah di muat ke dalam si tua berwarna merah itu. Mimik muka anak muda itu sumringah lagi, eh tau nya dia udh buat status di WA, "aku lah buat status tadi bg, aku hapus lagi, malu aku bg" ucapnya singkat. 

Haha, seru-seru saja jalan sama anak muda, dengan spontan pula si rinto bilang "Ajak Amoy yuk bg?" Dan aku jawab gini "lah sore nah, mau apo dio? Cobalah kontek dulu". Taraaaaaaa.. akhirnya dalam tempo sesingkat-singkatnya melalui videocall si amoy gadis kece di Muara Tebo itu memutuskan "ayoooo gaes, aku mandi dulu yo" jawabnya singkat diatas kasur empuk didalam kamar dia.

Sembari balik dulu kerumah mengantarkan sesuatu, kita tancap gas lah kerumah Amoy, betapa terkejutnya kita ketika Amoy sudah siap dan mau pasang sepatu, si rinto buka pintu mobil sembari berteriak lantang dan menunjukkan sendal jepitnya, kode alam nih ngajak pakai sendal jepit bae, lantas si Amoy mengurungkan niatnya bergaya, ngimbangin kita deh pakai sendal, kita berdua udah cuek bebek pakai sendal jepit buluk. Sendal amoy lumayan bagus lah, judulnya sih tetap sendal. Singkat cerita kita pamit sama Mamak nya amoy, dengan gaya nan sopan santun ramah tamah, rinto mencium tangan si mamak, saya sih gak sempat cium gitu, cuek and terkesan jauh dari kesopanan gitu, anggap aja deh saya lagi nemenin teman yang lagi pacaran minta pamit ke mamaknya, waaaah kebayang deh bakal jadi obat nyamuk nih. Haha. Klik dan deal mamak mengizinkan, kita gass deh dengan tema buka bersama di Rimbo Bujang. 

Tau gak sih, dalam perjalanan kita masih sempat untuk mengajak satu orang anak gadis lagi, temannya si amoy juga. Namanya sebutin gak ya?? Inisialnya aja deh yaitu Meta. Di telponin gak diangkat, tau-taunya dia masih di kantor, gila nih anak masih ngantor aja jam segitu, wanita karier banget deh. Melintasi Jembatan kita berselisih jalan sama doi, di sautin tapi gak nyaut-nyaut. Kesimpulannya kita tancap gas aja pelan-pelan. Mau ngebut juga mau ngejar apa emang?

Brem brem brem, si tua merah melaju melintas Kecamatan Rimbo Ilir, kemudian sekitar pukul 18 lewat sekian kita sampai di salah satu Cafe di Rimbo Bujang, pokoknya setiba disana kita baru saja duduk, Bedug pun telah terdengar dipukul. Kita batalin puasa tuh pakai Es Teh atau bisa disebut juga Teh Es. Bertiga aja kita berasa seru gitu. Ini kali pertamanya saya jalan bertiga nemenin orang pacaran. Haha gak gak gak, kita cuma sekumpulan muda mudi yang bisa dibilang lagi gak ada kerjaan kali ya? Haha

Makanan pun tiba, kita makan sampe lahap tersisalah  piring kotor, selain teh es kita juga pesan minuman lainnya. Sampe berapa macam ya minum malam itu? Sudahlah, rahasia kita saja. Malu mau nyebutnya. Ngobrol-ngobrol lagi sembari sambilan mainin HP masing-masing seperti lagaknya anak jaman now kalau lagi ngumpul, dan dapat dipastikan tempat duduk kita tug dekat banget sama colokan, benar-benar kehidupan jaman sekarang "sandang pandang colokan". Hehe

Si Amoy tiba-tiba berfikiran mau mengajak salah satu temannya di rbj (baca : rimbo bujang) biar berpasang-pasangan kali ya, sehingga warga cafe melihat ke meja kita tuh  bisa bergumam "wah gak ada yang jomblo" hahahaha. Aaah ini cuma bualan kok, sesungguhnya semua mengalir saja, namun yang unik disini, bahwa amoy belum pernah bertemu sama tuh orang yang katanya teman dia. Saya nyeletuk dong "jadi temanan dimana gitu?". Kata amoy sih kenalnya melalui medsos, kalo gak salah Instagram. Dia merupakan salah satu model ya, pada Tahun 2017 masehi, konon Gadis berambut panjang itu sempat menjadi Miss Tebo 2017. Waaah dalam hatiku cuman sempat bergumam saja, apa iya tuh belum sempat ketemu, model lagi, mau kesni gitu? Dan ngumpul sama para bajingan ini? Hahaha. Maaf ini sekedar gumaman tiada arti, ingat yah, kata seorang ustad "kita tuh sama di mata Allah" bulan Ramadhan lagi, kudu berfikiran baik ya. Ampuuun deh kita nakal malam itu, sholat tarawihnya lewat. 

Beberapa waktu kemudian, terlihatlah oleh saya dari arah parkir depan ada seorang wanita menggunakan Sepeda motor matic Honda Scoopy. "Moy itu dak kawan kau?" Sebut saya. Mana kata amoy, dan amoy tegak berdiri deh nyamperin. Ooh sepertinya saya pernah tau tuh orang, dari pada sok tau lebih baik duduk manis deh di kursi kayu Cafe bagian dalam. Akhirnya kita kenalan karena tak kenal maka tak sayang, ih pepatah lama banget ini.

Saya dan Rinto kenalan sama si mbak yang langsing berambut panjang, berlesung pipi, berbulu lebat. Eh eh eh becanda kawan. Kita sih nawarin gitu, mau makan apa? Biasalah ya kalau pertama kali ketemu bisa  jadi malu malu atau Jaim. Namun ini unik lagi, obrolan kita tuh asik-asik saja, kayak udah kenal tiga tahun silam.  Berikut nih foto pertama kali kita jumpa. Simak ya gaes.

Saking asiknya ngobrol, gak kerasa tinggal kita berempat di Cafe itu, jam 23.00 tutup woiiii balek woiiii si pelayan cafe berteriak. Hahaha cuma di kode aja sih kalo Cafe mau tutup gak lama lagi, kita pulang, salam-salaman udah kek mau lebaran saja. Hari pertama, saya ucapkan "Nice To Meet U" (artinya apa ya?) Haha. Derita kita pulang malam itu, hujan hadir, meski pakai mobil, kita ada kendala, maklum si tua ad problem kalo hujan, menggigil, hahaha. Mak amoy pasti cemas nih anaknya belum pulang, dan akhirnya kita sampai lebih kurang pukul 00 kalo gak salah, kita samperin lagi dong mamaknya, gimana waktu kita pergi tadi, aduuuh terkezuuuut saya dan gak enakan, mamaknya udah gak senyum asik lagi, dan berkata "kamu nanti ngerasolah kalo ado anak gadis" lebih kurang poin nya gitu. Saya juga merasakan apa yang dirasakan mak amoy, si rinto sebagai lelaki jantan dan sopan santun ramah tamah, ngajakin ngobrol mamaklah sebentar sampe jelasin kalo doi tuh anak siapa, hmm dalam hati saya, emang penting ya?? Hahaha asik asik malam sinting ini. Tenang mak, anakmu baik-baik saja, cuma memang tadi tuh salah tempo, harusnya gak pulang larut malam, efek keasikan ya gitu. Alhamdulillah ternyata semua baik-baik saja.

Waktu berlalu, kita sudah gak bertemu, hanya bisa mengingat pertemuan singkat hari itu, terus membekas dan melintas. Wow wow wow.... Dokumentasi Videonya ada juga deh, tarok dimana ya? Ops, masih di dalam laptop keknya.

Suatu waktu kita berdua Rinto minus Amoy kembali bertandang ke rbj, masih dalam suasana puasa, kita buka bareng si tata lagi nih, yang sudah kita kontek terlebih dahulu, padahal bertemu baru sekali ya, apa gak takut kita culik nih anak? Haha

Pertemuan kita tuh gak di cafe lagi, tapi di salah satu warteg gitu, buka puasa nya sederhana tapi manis, ada teh es lagi ini. Azan magrib berkumandang, kita makan bareng, kali ini si tata ada satu geng, ternyata karyawan salonnya, tak lain tak bukan salah satunya ada adik kandung doi, kita mah cuek bebek lagi, yang ngobrol tuh kita bertiga aja, pertemuan kedua ini seperti udah kenal empat tahun. Haha  yang saya ingat tuh kalimat dari si mbak warteg "badan nya cilik, mangannya akeh". Si tata ternyata langgangan disitu.  Asik-asik saja deh, kita ngobrol ngarol ngidul gitu, dan tak lupa si rinto terus mempopulerkan Biji Nangko dalam obrolan. Dimana waktu itu saya suka dengar doi kadang mencarut (nyebut yg gak pantas disebut) saya celutik ganti biji nangko. Sampailah populer dikalangan kita oleh pria brewok itu dalam celetukan-celetukannya.  Kita pisah malam itu, dimana udah janjian sama salah satu teman kita mas pur buat ngelapak di rbj, akhirnya malam itu jadi ngelapak setelah rencana pertama gagal. Horeee kita bisa kumpul bareng bikers dan menikmati suasana malam di rbj.

Sampailah larut malam kita sahurpun di rbj, sampai di Muara Tebo tuh kita langsung nginap di sekre. Zzzzzt tidur nyenyak tanpa kasur empuk.

Lanjut gak nih? Sampai diparagraf ini, jujur, saya baca ulang paragraf di atas, dan berfikir, ngapain ya saya nulis begini, capek tangan saya ngetiknya. Haha. Biarlah saya lanjutin deh, untuk jadi kisah perjalanan Squad Biji Nangko.

Dua kali buka bersama, belum ada lahir tuh squad biji nangko, kita ke rbj lagi, dalam momentum lebaran, kali ini kita bertiga kesana, saya, rinto dan nando, kita sampai di cafe yg waktu pertama kita bertemu, beberapa saat si tata nyamperin, dia bertiga juga, sama gadis-gadis imut berjilbab, ternyata 2 orang itu adiknya. Kirain tadi anak nya loh, hehehe.

Masih kurang ternyata, si tata nelponin temannya lagi, dan datanglah 2 makhluk halus berambut panjang dan satunya berjilbab, haha manusia woi manusia,  Dua gadis lagi ini hadir ditengah obrolan kita, kenalan deh, satunya Alen, satunya Pela. Konon mereka ini tergolong anak hits di rbj. Seketika gerimis mengundang, kita pindah duduk ke dalam, dan pesanan pun datang kita minum, begitu pula ada yang makan, meski kita baru berjumpa lagi untuk yang ketiga kalinya, khusus sama alen dan pela, ini perdana. Kita mah seru-seru aja seperti udah kenal lama. Sampai kita tuh foto-foto bareng, becanda, dan ada yang kasih gelang kenangan malam itu, so sweet tau, seperti dalam film film drakor kali y? Hahaha.

Hujan berhenti, malampun udah memanggil kita untuk pulang, horee dapat teman baru lagi, seru dan menggemaskan. Tapi dalam otakku kok mikir gini ya "hmm saya kok berasa seperti ABG Saja, mengingat dalam kajian umur, saya tuh paling di tuakan". Aaah Bodo Amat, mengutip celetukannya si dedek comel alias pela. Kalimat singkat itu saya ingat malam itu. Meski bukan pertama kali kalimat itu saya dengar, cuma beda aja kalau si pela yang ngucapinnya. Sayang sih malam itu minus si eko, ternyata doi udah kenal duluan sama di Pela. Eko cuma dapat ceritanya saja, gagal ikut karena masih lelah baru pulang dari  Jalan-jalan.

Dari cerita diatas, maka berikutnya baru lahirlah Squad Biji Nangko, berawal dari idenya tata kalo gak salah melalui chat "buat aj group" gak tau niat atau hanya sekedar candaan, akhirnya si rinto buat group WA. Maka lahirlah suatu group bernama "Squad Biji Nangko" orang-orang di dalam cerita inilah isinya. 

Dalam masa perjalanan group itu sempat terjadi gonjang ganjing dan sempat terjadi 2 orang keluar group. Kemudian berjalan waktu dimasukkan lagi oleh adminnya.

Sampai kapan Group itu akan bertahan kawan....?

I Don't Know, namun saya harap Hari ini, Esok dan selamanya masih asik untuk kita bersama bersua dan bercanda, dalam berbagai perbedaan yang ada, bisa jadi rekan bisnis, bisa jadi jodoh, apapun itu, perjalanan ini telah membuat kita kenal dan becanda bersama dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. 

Post a Comment

0 Comments